Toko Al-Quran Online
Parenting

Saat Berharga Untuk Anak Kita (Best Seller)

Alangkah seringnya kita tergelincir. Kita ingin anak kita tumbuh dengan penuh percaya diri, namun justru kita yang membunuh kepercayaan dirinya sejak ia masih kanak-kanak. Kita ingin anak kita menjadi cerdas dan membanggakan, namun justru kita mencetaknya menjadi suka memberontak dalam diam. Lalu lingkungan mulai menyebutnya ”anak nakal”.

Anak adalah anugerah. Lebih dari itu, anak adalah amanah. Sebagaimana seluruh amanah yang lain, kita pun akan dimintai pertanggungjawaban dalam membesarkan dan mendidik anak kita.

Dengan pendidikan yang tepat, Allah akan memberikan pahala dan kebaikan pada kita. Bahkan, sebelum kita memasuki alam barzakh, seringkali kita sebagian dari yang kita tanam itu bisa kita petik hasilnya. Sebaliknya, saat kita menyia-nyiakan amanah, bukan saja dosa yang menanti kita. Sering kali pula –kalau tidak boleh disebut selalu- kita pun menuai kesalahan kita. Dengan hari-hari tua yang kesepian, misalnya. Atau tidak pernah merasa memiliki buah hati kita kecuali mereka menjadi fitnah dunia.

Tampaknya, itulah konsep yang melatari buku Saat Berharga untuk Anak Kita. Karenanya Mohammad Fauzil Adhim memberikan judul bagian I buku ini dengan kalimat: Semuanya Bermula dari Niat. Dengan mengingatkan bahwa kita akan ditanya. Ditanya tentang tanggung jawab kita. Ditanya tentang apa yang kita lakukan terhadap anak kita. Maka bagi suami yang selama ini merasa semua bab dalam mendidik anak adalah tanggungjawab istri, hendaklah ia mengingat bahwa ia akan ditanya.

Di sini niat menjadi amat penting dan menentukan. Saat kita mendidik anak hanya sekedar untuk menjadi kebanggaan: ”Anak saya pintar”, ”Anak saya hebat”, ”Anak saya berprestasi”, ”Penurut”, dan sebagainya. Jika hanya karena kebanggaan, alangkah sia-sianya dihadapan Allah Azza wa Jalla. Atau kita menyayangi anak-anak kita supaya mereka nanti menyayangi kita, di
hari tua. Hanya itu. Tidak ada orientasi akhirat. Tidak ada kesadaran bahwa ia adalah amanah Allah dan karenanya kita tunaikan amanah itu sebaik-baiknya. Jika hanya dunia begitu orientasi kita, hari tua atau semacamnya, kita pun akan merugi di akhirat nanti.

Membangun Jiwa Anak
Kepercayaan orangtua mempengaruhi pertumbuhan mental dan kepribadian anak. Banyak keunggulan intelektual dan sosial yang sangat dipengaruhi oleh kepercayaan yang diterima anak. Dan ini ditentukan oleh orangtua.

Karenanya sejak dalam kandungan seorang ibu harus memiliki ikatan yang kuat terhadap bayinya. Lalu saat lahir, dengan menyuarakan kalimat thayyibah atau talqin adalah bentuk penguatan, pembentukan kepercayaan, serta rasa aman yang positif buat bayi. Dengan digendong penuh kasih, disusi penuh cinta, dan dirawat dengan rasa sayang, si kecil akan tumbuh dengan kepercayaan diri yang baik. Berawal dari rasa aman yang dimilikinya.Kemesraan hubungan orangtua dengan anak, akan menumbuhkan keberanian anak untuk mencoba hal-hal baru. Mengeksplorasi keingintahuannya, mengasah kecerdasannya, dan mengembangkan kemampuannya. Ia akan lebih mudah menghadapi hal-hal baru, mengungkapkan gagasan dan perasaannya, serta menghadapi masalah dengan caranya yang baru.

Penerimaan terhadap anak juga sangat mempengaruhi pembentukan mental anak. Dengan melihat dan mensyukuri kelebihan anak, meskipun sedikit, anak akan tumbuh menjadi lebih istimewa.

Maafkanlah kekurangannya, atau yang menyulitkannya. Dan jangan membebani anak baik dengan menyampaikan keluhan padanya, atau membandingkannya dengan anak-anak lainnya.

Inti dari membangun jiwa anak sebenarnya adalah menata hati orangtua. Bukan anak yang harus memahami orangtua tetapi orangtualah yang perlu memahami anaknya. Maka, menghadirkan
keikhlasan, mencurahkan kasih sayang, dan mendoakannya setiap malam akan lebih berpengaruh kepada jiwa anak dari sekedar mempraktekkan teknik-teknik parenting di sisi ”luar”.

Mendidik dengan Kasih Sayang, Menghukum dengan Kasih Sayang

Kita telah sering mendengar dan mencoba mempraktikkan mendidik dengan kasih sayang. Namun mungkin kita belum akrab dengan istilah ”menghukum dengan kasih sayang”. Di sela-sela praktik kita mendidik anak dengan kasih sayang, kadang tanpa sadar kita memarahi mereka.

Dengan serangan bertubi-tubi, keras, penuh ancaman dan reaktif. Ini justru akan membuat anak belajar mengenali bagaimana cara membuat orantua marah.

Dicontohkan oleh Fauzil Adhim, bagaimana ketika harus menghukum anak, cara Nabi. Husein, cucu Nabi yang masih kecil ketika itu, mengambil sebiji kurma sedekah. Ia masukkan ke dalam mulutnya. Begitu mengetahui, Nabi SAW segera mengeluarkan kurma itu sendiri dari mulut cucunya. Haram bagi keluarga Nabi makan sedekah. Karenanya, Nabi SAW segera bertindak agar tak ada harta haram yang tertelan oleh cucunya. Begitulah, kasih sayang tidak menghalangi ketegasan. Namun menghukum anak pun tetap dengan kasih sayang. Tidak perlu memarahinya secara agresif.

Menghukum dengan kasih sayang mengharuskan kita memperhatikan beberapa hal:  Pertama, ajarkan
anak konsekuensi
, bukan ancaman. Kedua, jangan buat harga dirinya jatuh, namun buat ia menyadari kesalahannya. Ketiga, jangan cela dirinya, cukup perilakunya saja. Keempat, jangan katakan ”jangan”.

Mempersiapkan Masa Depan Anak

Orang tua perlu memiliki kesadaran akan ”hari-hari mendatang anak kita”. Zaman berkembang begitu pesat. Lebih banyak hal tak terduga yang akan terjadi. Maka, tantangan zaman akan semakin menjadi. Bukan pada aspek materi semata. Lebih dari itu degradasi moral yang bersumber dari merosotnya keimanan adalah jauh lebih lebih berbahaya. Ini harus disiapkan.

Maka orangtua sejak dini harus membekali anak-anaknya dengan keimanan dan ketaqwaan.Ini membutuhkan iman yang kuat dari para orantua. Serta perbaikan amal-amalnya. Bagaimana mungkin kita mengharapkan anak terbekali dengan keimanan seperti Ismail sementara kita sama sekali tidak memiliki karakter Ibrahim. Orangtua adalah teladan. Ia yang harus mencontohkan.

Dan doa orangtua sesungguhnya sangat menentukan anak. Kesuksesan kita hari ini, keimanan kita hari ini, boleh jadi bukan karena usaha kita namun karena doa orangtua kita. Dan hal yang sama harus kita berikan pada anak-anak kita.

Buku yang Perlu Dibaca dan Dipraktikkan Orangtua

Tidak berlebihan kiranya jika saya katakan demikian. Sebab, selain bahasanya yang cair, mengalir, dan akrab sebagaimana karya Muhammad Fauzil Adhim lainnya, buku Saat Berharga untuk Anak Kita ini sarat hikmah dan berbagai renungan yang mencerahkan orang tua serta saran-saran beserta contoh dalam kehidupan keseharian kita.

Penekanan masa kecil sebagai saat untuk membangun kedekatan kita dengan anak dan masa terpenting pendidikannya, menjadikan buku Saat Berharga untuk Anak Kita karya Mohammad Fauzil Adhim ini lebih penting lagi untuk dibaca pasangan muda keluarga muslim, atau para orangtua yang baru saja dikaruniai putra, maupun yang berencana atau menginginkan buah hati lagi. []

Resensi by :Muchlisin, Yay Al-Ummah

“Sungguh buku ini membuat dunia rumah tangga kita surga sebenarnya seperti sabda Rasul ‘baiti jannati'” (Ust Muhammad Arifin Ilham – Majelis Adz Dzikra)

Judul Buku  :  Saat Berharga Untuk Anak Kita (BEST SELLER)
Penulis            :  Mohammad Fauzil Adhim
Penerbit         :  Pro-U Media, Yogyakarta
Tebal                :  244 Halaman
Thn Terbit   : Desember 2009
Harga               : Rp 42,000 (Edisi Terbaru)
38.900

Leave a Reply